Jumat, 21 Oktober 2011

grade 6

pertama kali masuk ke kelas 6 tuh rasanya deg-degan banget. soalnya gurunya bu sri. udah gitu dara masih cuti lagi. untung gue sekelas juga sama wafi and amel. hari petama masuk sekolah rasanya campur aduk. pertama, karena seneng bisa ketemu temen lagi. kedua, karena bu sri udah ngejelasin tentang ujian nasional deelel. itu kan bikin takut juga. hari pertama udah belajar aja, udah nyatet segala macem tentang ipa bab pertama. padahal kelas lain enggak belajar. gue masuk di kelas 6b. disana kebanyakan anak-anak dari  kelas 5d. jadi gak perlu malu-malu buat temen baru. temen baru ya pasti ada, tapi lebih banyak temen lama. oke back to the topic. setelah nyatet ipa bab pertama, anak kelas 6b keluar kelas pake tas siap-siap pindah kelas. di luar udh ada 6a. 6a kan ada ayudra, yasmin, dila, sama devy. ayudra nanya kenapa 6b pake tas. gue, amel, sama wafi ngejelasin panjang lebar kalo kita udah belajar. dan apa kata ayudra "kita nggak belajar, malah habis ini disuruh pulang" jeng jeng. bu sri sebenernya maunya apa ya? udah lah biarin, toh kelas 6b pelajarannya jadi cepet. bu sri juga gak bilang kalo habis istirahat jam 09.15 itu pulang. yah akhirnya kita minta konfirmasi ke bu mathilda. bu mathilda juga biang kalo habis istirahat pulang. eh bener aja, habis istirahat emang pulang. gue menyambut pulang itu dengan bahagia, karena ada smash di dahsyat hehehehe.

di bulan september, angkatan 19 sering minta uang ke gue sama dara. dzikri kan minta uang ke dara, dara bilang "minta aja di alya" akhirnya dzikri minta uang ke gue. gue kan gak ada uang tuh, gue bilang aja "sa gak ada uang" eh dianya maksa. gue kan juga marah, udah minta uang dipaksa pula. dianya malah nendang, pukul punggung gue sama jambak. gila gak sih. gue kan bilang "woy santai aja kali" dianya masih aja mukul. akhirnya gue maki-maki dia. maki-maki yang kotor kotor lah (anjing, babi, tai). gue akhirnya nangis. dzikri disuruh minta maaf sama temen-temennya. gue gak mau, langsung dorong dia. lehernya dia kena kayu, gue mah biarin aja (kejem). dianya marah juga, nangis juga. mau mukul gue lagi. gua mau mukul dia, tapi udah disingkirin. dijauhin dia sama gue. akhirnya bu mathilda dateng. gue ditanyain sambil terisak gitu (asik). guenya udah masuk kelas minum segala macem, nenangin diri. gue dipanggil lagi keluar. dzikri disuruh minta maaf ke gue, gue disuruh maafin. gue mah gak ikhlas maafinnya. tapi bu mathilda tau kalo gue emang gak ikhlas. yah dengan terpaksa gue baik-baikin bilang "sa minta maaf" akhirnya masalah selesai. tapi gue masih dendam.

dan masih banyak cerita menarik yang udah gue lewatin di kelas 6 ini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar